sepatu sejuta umat,,hehe


Selama kuliah, akhir-akhir ini, gw diwajibkan memakai sepatu. Karena males pake sepatu yang ribet (harus pake kaos kaki) akhirnya gw membeli sepatu cewe yang berbahan karet yang harganya Cuma 25 ribuan. Tuh sepatu sebetulnya enak klo ga di tempat batu dan panas. Ga gampang rusak n gampang di cuci. Sebetulnya udah satu semester gw pake sepatu itu en bae-bae aja. Tapi . . .
Kejadian pertama:
Waktu itu mau masuk berangkat kuliah. Gw bareng sama Meta naek bikun. Sesampainya di halte MIPA. Kita turun. Tiba-tiba gw merasa kaki kanan gw pegel. Gw pun ngegoyang-goyangin kaki, trus seperti menendang-nendang ringan. HYUUUNG . . . PLUK. Sepatu gw terbang dan jatoh ke got yang ada di halte. Awalnya gw en Meta Cuma bisa bengong melihat sepatu gw yang terbang dan jatoh ke got. Untungnya posisi tuh sepatu menghadap ke atas, jadi ga kemasukan air got. Terus pas sadar, mulai sedikit tertawa sambil berpikir untuk mengambil sepatu gw. Ya ampun . . . gimana nih? Klo gotnya pendek sih gw bisa turun. Tapi kan kotor. Mau beli sandal, koperasi di MIPA pasti belom ada yang buka. Meta pun mencari-cari kayu. Untungnya ada kayu yang cukup panjang dan mengangkat sepatu gw. Wlaupun bagian dalamnya ga terlalu basah, tapi mengingat model sepatunya ada bolong-bolong di pinggirnya, ya tetep aja harus di cuci lah. . . akhirnya gw nenteng tuh sepatu sampe ke depan pos satpam. Disana untungnya kerannya nyala. Udah aja di cuci di situ. Pas dipake otomatis basah. Nah, sambil nunggu jam masuk, akhirnya kita duduk dulu di DPR (Di bawah Pohon Rindang). Meta duduk, gw ngejemur sepatu. Ya ampun . . . untung aja temen-temen gw yang laen blom pada dateng . . .
Kejadian kedua:
Kejadiannya di BEM (atau senat dulu). Waktu itu gw sama Sabri lagi di depan BEM. Seperti biasa duduk-duduk di depannya sambil ngeliatin orang-orang yang lewat. Waktu itu mau ada acara BEM di B.101. gw agak lupa ada sapa aja di depan BEM waktu itu. Yang gw inget, waktu itu, Dian mau pergi juga ke B.101 tapi sambil ngeledekin Sabri dengan panggilan Sabiri. Dia pun pergi sambil ketawa-tawa.
Pas ngeliat jam, ternyata udah mau jam 3,saatnya gw masuk kuliah. Lho, kok, sepatu gw ga ada? Udah gitu yang adanya Cuma sebelah kiri doing lagi . . .kata Sabri, mungkin jatoh ke got, ketendang orang. Gw pun meninjau got. Ga ada. Terus, gw ngelitin sepatu yang laennya. Ternyata ada satu sepatu yang ada sebelah kanannya doing. Ya ampun . . . padahal tuh sepatu beda banget sama sepatu gw. Tuh sepatu warnanya putih, walaupun bahannya mirip sama sepatu gw, tapi pas gw coba pake, kerasa bedanya, soalnya ada haknya. Kata Sabri sih itu sepatunya Dian. Ckckckck, ternyata tasi dia sambil ngeledekin Sabri ga liat-liat pas pake sepatu.
Gw bilang ke Sabri, klo gw mo pake sepatunya dia yang sebelah kanan, biar sama-sama pake sepatu yang belang-belang. Eh, Sabri menolak. Akhirnya kita nugguin Dian nyadar klo sepatu yang dipakenya salah. Pas Gaya dating ngajakin kuliah, kita certain ke Gaya tentang sepatu gw. Dia ketawa-tawa. Tadinya mau nyamperin Dian, tapi ternyata dari kejauhan Dian udah terlihat dating sambil ketawa dan malu. Sepatu gw akhirnya lengkap kembali.
Kejadian ketiga:
Baru-baru ini pas minggu terakhir kuliah, diadain buka puasa bersama di departemen. Seperti yang udah-udah, acara diadain sama MABA en kita tinggal dating aja. Gw, Sepit, Meta, dan Sabri menuggu di BEM dulu hingga mendekati buka. Hehehe, pas makan baru dating gitu . . .
Wah, sambutannya meriah banget. Berhubung kita angkatan tahun keempat yang berarti seharusnya angkatan yang tertuir, saat kita dating, MABA pada berdiri mempersilakn kami duduk. Tadinya, gw piker cumu kita doing dari 2005 yang bakalan dating, eh ternyata sudah ada Angel, Ana, Dian novi, dan Ria. Emang dasar pada ngincer makan gratis . . . hehehehe.
Lumayan loh makanannya. Ayam bakar + nasi + lalapannya, walaupun Angel masih mencari buah (padahal minumannya udah es buah). Sebelom pergi solat magrib, kita nge-takin makanannya dulu, sampe-sampe dikasih nama. Hahahaha. JENGJENG. Kemana sepatu gw?
Kali ini sepatu gw ilang dua-duanya. Lenyap. Kata Sepit, sepatu sejuta umat sih, jadi banyak yang mirip. Karna mau solat magrib, akhirnya gw pinjem sepatunya Ana. Sambil jalan ke tempat solat, gw ngeliat-liatin kaki orang, siapa tau dia pake sepatu gw.
Abis solat, gw masih tetep nyari-nyari sepatu. Kayanya yang itu deh, piker gw saat ngeliat MABA memakai model sepatu yang sama dengan sepatu gw. Tapi bisa juga bukankan? Ya udah, gw balik dulu ke tempat semula. AKHIRNYA KEMBALI JUGA. Ternyata di tempat semula, sepatu gw udah kembali. Ada beberapa MABA yang duduk disekitar situ. Terus gw langsung Tanya “siapa yang pake sepatu gw?” sayangnya ga ada yang ngaku. Biarin lah, yang penting gw pulang ga harus nyeker . .

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s