pregnant, then curratage


dua bulan yang lalu gue dinyatakan hamil. awal kehamilan ga langsung ketauan, karena saat telat menstruasi, gue coba test pack hasilnya negatif. sempet hopeless lagi, dan berpikir, klo beberapa hari selanjutnya bakal haid seperti biasanya. setelah seminggu ternyata haid tidak kunjung datang. mulailah gue curiga, badan udah terasa sakit seperti mau datang bulan, tapi ga kunjung kluar tamunya. mau test pack takutnya negatif. akhirnya coba lah ke dokter. gue sama suami ke dokter kandungan afiat pmi bogor karena pengen ke reguler udah ga dapet antrian. jam 11 ke afiat, dapet antrian nomor 25, dokter yang akan menangani adalah dokter Rahmawati. karena gue pengen dokter kandungannya yang cewe.
jadwal praktek dokternya jam 2, jadi kita pulang dulu ke rumah dan balik lagi pas jam 2 ke pmi. sampe sana dokternya blom dateng. jam setengah 3 dokter baru dateng. dan karna gue dapet antrian nomor 25, udah kepikiran aja,, kapan diapnggilnya??
taunya karna pasiennya baru dateng sedikit,, jadi didahulukan yang udah dateng. akhirnya gue masuk ruangan jam setengah 4.setelah asar. sesuai prosedur untuk mengetahui kehamilan, gue di usg. hasilnya sedikit membuat kawatir. kata dokternya kantung rahimnya udah ada, cuma janinnya blom kliatan. alhasil kita disuruh balik lagi 2 minggu kemudian untuk cek lagi. waktu itu biaya dokternya 120.000, biaya usg tanpa print 100.000, dan vitamin 2 jenis, vitamam dan naatavit total 140.000. wew, lumayan banget lah..

dua minggu kemudian kita balik lagi ke dokter rahma. pagi-pagi ambil antrian, dapet nomor 11, jam setengah 3 baru balik ke afiat pmi. waktu paginya gue sempet test pack sih, dan hasilnya ada garis dua tapi aga samar. jadi sedikit lega lah, cuma gue pengen tau benar apa tidaknya, dan memastikan letak janinnya di rahim apa tidak. hasil pemeriksaan usg yg kedua ini lumayan bagus. udah kliatan ada janinnya. gue sendiri sebenernya ga tau yg mana. kata dokternya sih udah 6 minggu. laahh,,kayanya gue telat baru 3 minggu dah..ternyata diitungnya dari hari pertama haid terakhir,:D
waktu itu biaya dokter 120.000, usg+print 140.000 vitamin nambah total 210.000.mahal banget yaaa??😦

terakhir kali periksa itu dikasih tau untuk cek lagi 3-4 minggu. tapi..menjelang seminggu ke jadwal periksa, gue flek.

sabtu malam, sekitar jam setengah 9, gue flek. awalnya gue pikir keputihan, tapi pas gue cek, warnanya coklat muda. waktu itu gue mulai panik. gue bilang ke suami klo gue flek. dan minta suami nyari jadwal dokter kandungan yang buka hari minggu. waktu itu dapet jadwal dokter satu-satunya di bogor yg hari minggu buka cuma di melania. dokternya cowo. sebenernya gue aga risih dengan dokter cowo, cuma kata suami, dari pada kenapa2,,mendingan segera di cek. akhirnya pas pagi, kita ke melania. dan ternyata dokternya tidak datang pada hari itu.
pulang ke rumah, gue cek lagi, ternyata flek nya mulai coklat tua. malamnya bilang ke ibu, minta tolong dianter ke pmi besok paginya untuk cek.
senin pagi gue sama ibu ke pmi bogor. jadwal dokter rahma pagi di klinik reguler. aga berbeda dengan afiat, di reguler, kita harus antri dulu untuk daftar dokter dan langsung bayar. untuk dokter spesialis bayar 80.000. kemudian saat menunggu dokter dateng, kita dipanggil susternya untuk tensi dan ditanya keluhannya apa, untuk diberikan rincian biaya untuk tindakan dokter. karena gue bilang mau cek karena muncul flek, jadi gue harus di usg, dengan biaya 140.000. saat dokter rahma datang, gue di cek. waktu usg dari perut, dokternya bilang klo ga kliatan janinnya. akhirnya dokter melakukan usg transvaginal. gue disuruh buka celana, dan dimasukan lah alat usg yg sudah dipakaikan kondom ke vagina gue. rasanya sakit.😦
dengan usg transvaginal, janinnya kliatan. cuma, perkataan dokter yang membuat gue shock “kok janinnya ga berkembang?” ha?? gue langsung mengerti kata-kata tersebut. dan benar saja ketika ibu menanyakan “sebaiknya gimana?” ke dokter, “harus di kuret” jawabnya.
lemas dan shock, gue ga bisa mikir apa-apa.
susternya bilang, klo mau di kuret disini, nanti dikasih surat pengantar ke lab, untuk persiapan kuret. karena gue harus nanya ke suami dulu, jadi surat pengantarnya ga dikasih langsung.
sepanjang jalan pulang, gue kepikiran untuk cari second opinion ke dokter lain. waktu itu suami setuju, tapi harus cepat, klo bisa hari itu juga.
gue langsung search inet, dokter cewe yang bagus di bogor. dapetlah dr.vivi. dia praktek di pmi, rs ummi, dan melania. gue coba telpon ke rs ummi, ternyata dr.vivi sedang ga praktek disana hingga akhir januari. gue telpon ke melania, ternyata dapet antrian nomor 35. jam 2 gue telpon lagi, ternyata dokternya blom dateng. dan hingga menjelang magrib, blom dateng juga. dan dipastikan tidak dateng jam 8 malam.saat suami pulang, kita masih diskusi untuk coba cek ke dokter lain. saat malam, jam setengah 10, gue menghentikan diskusi, karena gue mulai pendarahan, yang artinya gue harus di segera dikuret.
selasa, gue dianter suami ke pmi, untuk cek lab, cek darah dan cek urine. biayanya hampir 400.000. hasil lab diambil jam 2 siang sama suami.
gue di rumah, sambil nunggu suami, nyetrika baju.
setelah asar, rasa nyeri di perut bawah semakin sering terasa. bahkan saat gue bawa tidur. akhirnya kita memutuskan untuk ke ugd. saat ke ugd pmi, rasa nyerinya semakin menjadi. bahkan untuk jalan pun sulit.
penanganan pertama saat ugd, gue dikasih obat pereda nyeri, yang dimasukan lewat anus. ugh rasanya ga enak, malah bikin mules.
dari ruangan ugd, gue dipindahkan ke ruang bersalin, klo kata susternya, itu ruangan observasi untuk pasien sebelum operasi.
karena sama suami, gue dimasukkan ke rawat inap kelas 1, jadi di ruangan itu pasiennya gue doang.
saat gue dipindahkan dari kasur yg membawa gue dr ugd ke kasur yg ada di ruangan, gue merasakan ada gumpalan yang kluar, seperti haid.beberapa menit kemudian, suster dateng untuk memeriksa. dan betapa kagetnya gue ketika dia memeriksa, dengan memasukkan jarinya ke miss v gue. dia mau mengecek plasenta atau janin gue udah kluar apa belum. karena di pembalut gue sudah keluar seperti gumpalan daging, yang kita perkirakan itu adalah janin gue yang tidak berkembang.
gue diinfus, sakittnyaaa saat jarum infus masuk ke tangan gue. dan gue kesusahan saat pengen buang air kecil. untungnya gue punya suami yang super. dia dengan sabarnya megangin botol infus saat gue harus ke wc. dia juga dengan sabar nungguin gue,,nemenin saat di rs. padahal kerjaannya lagi banyak.semoga Allah memberikan pahala yang melimpah buat suamiku.
menurut susternya, dr. rahma akan dateng jam setgh 10 bsk pagi, dan kuretnya mulai jam segitu. gue disuruh puasa dari jam 3 pagi.
haus. menunggu sampai jam setegah 10. gue dipindahkan ke ruang operasi. baju diganti dengan baju operasi. dan krudung diganti dengan topi operasi. hum,,padahal gue dah siap daleman krudung,,biar ga kliatan rambutnya.
ternyata saat gue dah siap, dr.rahma nya blom dateng.setengah jam menunggu, blom dateng juga. sampe ortu gue mau pamitan dulu, karna mamah mau pelantikan dulu katanya. saat dokternya dateng, operasi pun bersiap di mulai.
betapa kagetnya gue, karna ternyata yang membantu dokter operasi bukan hanya suster, tetapi ada 2 orang perawat lelaki.😦
padahal gue udah berusaha menjaga dari yang bukan muhrim untuk masalah ini, tetapi apa mau dikata,,gue ga bs protes saat itu.
gue dibius total. jadi ga tau apa yang terjadi slama kuret. ketika sadar, gue ada di ruangan pemulihan. selang oksigen yang tadinya ada di hidung gue dicabut. tapi infus masih dipasang. sedikit demi sedikit gue mulai sadar. dan gue mulai merasa dingin, beberapa kali gue mencoba bertanya pada suster yang lewat. berapa lama lagi gue disana. karena gue merasa sudah sadar. dan ingin segera melihat suami gue.
sepertinya gue disana sejam. klo bukan karna gue bilang dingin, mungkin gue ga dapet tambahan selimut. saat kluar dari ruangan, sekitar pukul setengah 2.
ketika gue melihat wajah suami gue, gue merasa lega. gue pun di dorong menuju kamar rawat inap seruni 1. sepanjang perjalanan, gue tarik selimutnya ke wajah gue, karena gue masih memakai topi operasi, yang artinya rambut gue terlihat.
setelah operasi, gue mulai bertenaga. gue mulai cerewet karena suami gue blom makan. tapi saat gue dikasih obat,,perlahan tapi pasti, gue kembali lemas.
gue menginap 1 malam di ruang seruni 1.
malam itu, suami tidur disamping gue. dia juga aga demam, karna ga napsu makan melihat kondisi gue yg kaya gini.
paginya gue bersiap pulang.
suami mengurus administrasi rs selama perawatan.
total biaya rawat inap + kuret +obat 7000.000.
semoga Allah melancarkan rizki kami, dan segera memberikan kami keturunan kembali. amiin.

10 responses to “pregnant, then curratage

    • biaya usg di daerah mana mba? Di rs mana ? klo saya di daerah bogor sekitar 110-170 rb.itu baru usg nya doang..belum sm biaya dokter nyaπŸ™‚ mungkin klo sekali dtg ke dokter minimal siap 300rb. Oiya..sudah 2 tahun menikah memang coba cek aja dl ke dokter…kali aja kurang hormon..atau ada apa yg harus disembuhin dulu..namanya jg usahaπŸ™‚
      Semangat ya mba..

  1. hai mba salam kenal, mau nanya kalo di afiat antriannya sistem buking per telepon gt atau hrs dtg sendiri ya? makasihπŸ™‚

    • Hai..salam kenal juga
      Hm..klo di afiat ngambil nomer antrian hari itu juga..
      Waktu itu saya ambil nomer jam 8 pagi udah dapet nomer belasan..untuk jadwal praktek jam 2.. dan baru dipanggil sekitar jam 4 sore..πŸ˜€

  2. hai mba… salam kenal…
    aku juga domisili di bogor…
    semangat ya mba… ayo promil promil…

    btw klo boleh tanya waktu periksa di afiat ruangan periksanya sama kaya reguler gitu ga ya mba?
    soalnya pengalaman kontrol di regular pmi bikin aku kapok, dan pilih hermina sekarang mau coba ke afiat.

    • salam kenal juga mba..
      waahhh beda banget kok antara reguler sama afiat.
      klo di reguler itu kan satu ruangan besar dibagi 2 (dua dokter),,lalu dibagi 3 lagi,,cuma dipisahin pake tirai..
      nah,,klo di afiat,,satu ruangan biasa,,masuknya satu pasien..
      dari segi alatnya juga beda..
      waktu saya usg yang akhirnya dinyatakan kuret,,,dokternya sempet susah liatnya,,karna cek di reguler,,pasien yang awam kaya saya apalagi makin bingung pas dokternya bilang ga kliatan janinnya,,
      memang sih,,biaya konsultasi dokternya lebih mahal di afiat..
      klo reguler Rp 80.000
      klo afiat Rp 120.000
      cuma,,,klo afiat itu kan jadwalnya siang ke sore…jadi ya sabar aja…
      yang pasti,,dateng pagi,,untuk ambil antrian..πŸ™‚
      pengalaman saya,,ambil antrian jam 10 pagi,,udah dapet nomor 25..dan itu baru dipanggil mendekati magrib..
      belum klo dokternya ada operasi dl,,ya,,jd makin mundur deh jam nunggunya,,,😦

      waktu itu saya bertemu dengan ibu-ibu yang mau cekup ke dr Budi,,biasanya dia cek di afiat,,tapi karena dr Budi jadwalnya padat merayap (sampe 2 kali dateng ke afiat batal cekup) ,,,jadi dia dateng pagi ke reguler cm untuk cekup,,

      jadi saran saya,,,klo mau cek ke afiat,,siap2 bawa minum dan cemilan,,karna bakal bosen nunggunya,,πŸ˜€

      • wah… fast respond…πŸ™‚

        makasih mba jawabannya… membantu sekali.
        biaya di afiat berarti ga beda jauh sama di hermina yasmin ya.
        yang jadi permasalahan ku itu tempat periksanya mba. kok ya ga nyaman gitu di reguler, makanya aku kapok ga mau lagi. tapi klo afiat kaya gitu bisa jadi pertimbangan.πŸ™‚

        suami pun jadi enak mau temeninnya kan ya. klo di reguler diruangan itu terlalu ramai, dan konsultasinya jadi kurang enak.

        iya ya mba jam dokternya itu yang ga enak. waktu itu pernah juga mau ke dr.vivi & dr.rahmawati gagal karena beliau ada operasi. akhirnya balik ke hermina lagi.

        untuk alat usg nya di afiat udah yang bagus kan ya mba? beda sama yang reguler kan?
        3 bulan lalu aku usg + print di reguler kena 110.000 dan biaya konsulnya 80.000.

      • oiya mba,,,klo di afiat,,alat usg bagus kok…
        waktu awal saya usg emg ga kliatan janinnya,,karna emg di TP blom positif,,pas balik lagi,,dan TP +, di usg kliatan ada buletan gitu,,,
        tapi waktu usg di reguler saat saya harus di kuret,,,aga ga kliatan gitu,,,makanya dokternya sampe pake usg transvaginal…

        klo usg di afiat kena 140.000..biaya konsul 120.000…yaa,,,,lumayan lah bedanya,,,πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s