melahirkan dengan varises vagina


akhirnya debay udah mau 40 hari,,udah cukup lama ga posting disini,,saking sibuknya ngurus debay,,😀

gue mau share pengalaman waktu lahiran ahza..ya,,sebagai kenang2an ketika dia dewasa kelak🙂

hari sabtu tanggal 18 april 2015 ,seharusnya itu jadwal cekup gue ke dokter Arina, menjelang 38 w debay..tapi menjelang siang dapet telpon dari RS klo dokternya ga jadi praktek karna anaknya lagi sakit.

sempet sih nyari alternatif dokter yang lain,,yaitu dokter Vivi,,cuma dia juga lagi cuti karna ada seminar. akhirnya gue daftar buat cekup dokter Arina untuk jadwal hari senen (hm,,,ga ditemenin suami deh,,😦 )

kenapa juga gue ngotot cepet cekup? soalnya saat cekup minggu lalunya kata dokter, air ketuban gue dah mulai keruh..

hari senin tanggal 20 april 2015. cek up ke dokter Arina, jadwalnya siang. gue sih dapet nomer antrian 13,,ya,,ga lama lah nunggunya. oiya,,hari itu gue cekup ditemenin ibu mertua,,dan paginya gue berencana nyetrika baju dulu sebelom ke RS, cuma ga jd karna ibu mertua bilang ga usah..besok lagi aja… (nyetrika sebelom pergi ke RS dan akhirnya ada tindakan terjadi pas gue dulu di kuret😀 )

pas di cek sama dokter,,,hasil USG ngasih liat klo air ketuban gue dah keruh banget,,dan dokter nanya,, “udah mules belom?” haha,,gue tuh bingung klo ditanya kaya gitu,,karna gue blom tau rasanya mules mo lahiran tuh kaya gmn,,yg gue rasa cuma kram perut doang,,itu pun bentar2…

waktu itu langsung di cek pembukaan,,kata dokter baru mau pembukaan 1,,hm,,cek pembukaan itu astagfirullah,,,sakit,,perih,,si dokter masukin jarinya ke vagina..dokternya sempet nyaranin induksi,,trus gue tanya “klo induksi berarti saya langsung nginep disini dok?” (jadi inget kejadian waktu kuret,,abis cekup pagi dianter mertua,,langsung malemnya masuk IGD)

trus dokternya ngasih alternatif lain “coba HB dulu deh,,di keluarinnya di dalem,,dan didiemin dulu beberapa menit”..hehe klo saran kaya gini sih oke aja gue nya…😀 (tapi malemnya ga dijalanin tuh saran dokter,,soalnya suami takut debay keteken)

selasa 21 april 2015, hari kartini. suami udah minta cuti ke kantor. pagi2 jam 7 kita ke IGD BMC. pas masuk rungan IGD, ditanyain sama susternya, “ada apa bu?” gue dan suami pandangan,,dan rada bingung bilangnya gmn..karna kan ga dikasih surat pengantar gitu dari dokternya,,udah gitu gue dalam kondisi yang terlihan sangat sehat. “hm,,kata dokter Arina saya mau di induksi” akhirnya gue jawab begitu. setelah itu suami gue yang disuruh ke tempat pendaftaran, sedangkan gue langsung ke tempat tidur ruang IGD.

gue di cek tensi, dan di cek jantungnya si debay..semuanya oke. menjelang jam 9, setelah gue di shaving,,trus dikasih obat pencahar..astagfirullah,,itu obat mantep banget..setelah dikasih obat (melalui anus),,gue langsung disuruh ke wc,,dan itung sampe 10,,langsung deh BAB..mungkin untuk menghindari BAB saat melahirkan kali ya😀

jam 9 pagi, tablet kecil untuk induksi mulai dimasukkan ke vagina.. (hiks,,perihnya..gue pikir induksi tuh melalui infus gitu😦 ) kata bidannya, obat  induksi tablet dimasukkan per 6 jam, jadi jam 3 sore kemungkinan dilakukan hal yang sama klo belom mules juga…😥

waktu mo dimasukin tablet, di cek tuh udah pembukaan berapa,,dan ternyata baru pembukaan 1 menuju 2… long time to go😦

bidan nyaranin gue tiduran dulu,,katanya biar ada tenaga buat ngeden pas mo lahiran,,sedangkan pas dokter ngecek,,gue disaranin jalan-jalan sekitar situ biar pembukaannya cepet..

akhirnya gue ngikutin saran dokter,,tapi ya,,,cuma jalan sekitar kasur doang,,itu juga nempel-nempel ke tembok,,abisnya nyeri-kram gitu pinggangnya..

jam 3 sore induksi kedua,,dan ternyata masih pembukaan 1 menuju 2,,,,hoalah,,,lama banget😦 kenapa juga ga dipacu pake yang infusan?😦

oiya,,,klo untuk induksi dilakukan 6 jam sekali, tapi klo cek pembukaan tiap 3 jam sekali,,,dan setiap di cek,,,sakitnyaaaa😦

jam 9 malem induksi ketiga..pembukaan masih 2..hari itu yang ada di ruang igd ada satu pasien lagi,,klo dia udah dari pagi pembukaan 3,,dan jam segitu dia udah pembukaan 5.. suami gue cuma bilang “ayo de,,balapan..cepet keluar”..

oiya,,selama di ruang igd itu,,suami nungguin mulu (ya haruslah!) kecuali pas dia solat, sama makan..klo gue sih dapet makan dari RS nya,,menu nya enak lagi..dan kadang gue disuapin..🙂

mau jam 11, sama bidan dikasih obat pengurang nyeri, katanya dokter bilang biar ketunda dulu pembukaannya,,dan dilanjut besok paginya, biar gue bisa istrahat. karna setiap nyeri-kram…ampun deh,,sakitnya,,tiduran ga enak,,berdiri  buat jalan ga kuat,,cuma bisa duduk sambil goyang2 pinggang. klo pas ga nyeri sih gue bisa ngobrol sama suami..

abis dikasih obat penghilang nyeri, gue nyuruh suami untuk merem2 dulu,,(kasian begadang gitu di bangku..) sedangkan gue,,sambil duduk, goyang2in pinggang nyemangatin diri sendiri “ayo,,sampe pembukaan 3 dulu,,,trus bobo”

harapannya sakit semakin mereda…tapi apa daya..si debay pengen cepet keluar..rasa sakit semakin menjadi,, dan jam 12 ketuban gue mulai pecah “sayang bilangin bidannya ada yang ngalir!” kata gue ke suami saat itu. suami langsung buru2 manggil bidan,,dan saat ditinggal begitu,,,gue merasa mual….dan ketika suami datang bersama bidan,,gue muntah… keluar semua deh sarapan sampe makan malem di RS…😀

kasur, baju,,semua langsung diganti saat itu,,karna kena muntah,,abis itu gue di cek pembukaan lagi,,dan ternyata  udah pembukaan 7…wah,,,cepet banget,,dari 2 ke 7,,😀

bidan nyaranin untuk senam hamil yang disebut rocking “kaya gmn gerakannya bu? ” tanya gue. emang sih gue udah 2 kali ikut senam hamil, tapi kan bukan di BMC, jadi ga tau gerakannya kaya gmn. akhirnya diajarin sama bidan.

gerakan rocking tuh posisi tangan di pinggang, kaki dibuka, dan ditekuk miring ke kanan dan kiri bergantian, dilakukan saat terasa kontraksi. klo ga kuat berdiri sendiri, ya pengangan sama suami.

gue yang termasuk ga kuat berdiri sendiri, jadi pegangan deh ke suami.saat kontraksi gue cm kuat ngelakuin 2 kali gerakan rocking. dah sakittt banget. pinggang rasanya pengen copot. akhirnya sama bidan gue disuruh pindah ke ruang tindakan. sempet aja gue nanya “lahirannya nanti disini bu?” karena ruang bersalinnya yang tempat bidan kerja..

udah di kasur bersalin, kontraksi makin menjadi…inget waktu senam hamil dikasih tau, klo kerasa mules lakukan pernapasan kaya orang makan pedes..oiya,,dari abis muntah itu gue dipakein oksigen, karena saat di cek denyut debay meningkat,,kaya kurang oksigen gitu,,dan gue juga kan napasnya kaya yang susah gitu..

jam 2 pagi gue udah pembukaan 9..kontraksi mulai berganti ke mules BAB.. sebelum lahiran gue sempet brosing pengalaman orang melahirkan,,dan emang,,,yang namanya mules mo lahiran itu,,seperti pengen BAB!😀

sambil nunggu dokter dateng,,pembukaan nambah..gue cm bisa teriak “bidaaannn mau ngeden!” dan bertanya “dokternya udah dateng belom?”

awalnya saat terasa mules,,gue tiduran miring ke kiri,,karna kata bidannya biar cepet pembukaan,, nah pas pengen mules,,,akhirnya gue terlentang,,,sambil neken pantat,,biar ga ngeden,,,

setengah 3, dokter akhirnya dateng. pembukaan 10 udah komplit,,cuma masih nunggu dikit lagi si dede masuk jalan lahir.

saat udah boleh ngeden…

“nanti saat mules langsung ngeden ya” kata dokter.

karna satu tangan gue di infus (gara2 abis muntah),,gue cm megangin satu kaki..kaki satunya ditopang sama bidan.

“mules!” gue ngasih pemberitahuan.

“tarik napas, buang, tarik napas, buang, tarik napas..tahan..” kata bidan memandu.

hasil:

percobaan pertama, gue gagal ngeden dengan baik,,,karna saat terakhir,,bukannya nahan napas dan ngeden,,,gue malah buang napas pelan2..😀

percobaan kedua, gagal lagi,,karna gue nahan napas ke mulut,,sampe mulut gue ngebulet,,😀

percobaan ketiga, berhasil..cuma masih belom keluar seluruh kepala si debay…

percobaan keempat, berhasil,,,dengan bantuan dokter,,(epiostomi) kepala debay berhasil keluar..

sungguh,,,ada yang bilang saat ngeden itu pertaruhan nyawa,,tapi entah kenapa,,karna cara ngeden gue yang oon saat pertama dan kedua itu,,gue malah merasa pengen ketawa.

-disaat tertekan, pikiran semakin ngaco-😀

3.03 pagi..dede ahza lahir ke dunia… alhamdulillah🙂

perjuangan belom berhenti..huff

proses jahit epiostomi..

dokter aga bingung,,udah dijahit..kok masih keluar darahnya..

akhirnya di cek,,darahnya dari mana,,taunya ada varises di vagina..

“iya dok yang disitu kerasa kaya memar..” info gue ke dokter..

dokternya aga bingung juga, karna varises itu biasanya akan kliatan di bagian luar tubuh, tapi varises yang gue alami terjadi di dalam,,dan mengarah ke mulut rahim.

dari sebelum lahiran sebenarnya gue udah ngasih tau keluhan gue,,yaitu rasa sakit di perut bawah. cuma prediksi dokter, sakitnya karena debay mulai neken ke arah bawah.

emang sih rasa sakitnya cuma sebelah doang,,gue ngerasa sakit perut bawah dekat ke selangkangan sebelah kiri. dan rasa sakitnya paling kerasa saat mau bangun tidur.

saat dokternya ngejahit varises yang terlihat dekat bibir vagina,darah tetap tidak berenti..setiap gw bilang “sakit” dokternya ngasih obat pengurang sakit melalui infusan,,sampe 4 kali ganti nama obat juga,,dan nambah infusan di tangan kanan (tangan kiri udah ada infusan).

selama dijahit itu,,gue berkali-kali melihat ke dinding belakang,,ke arah jam,hampir jam 5 pagi..,dan rasa ngantuk yang menjadi,,bikin gue sempet merem-merem,,dan jadinya bikin dokter dan bidan panik “jangan tidur!”

dokter sampai menggunakan spekulum untuk nyari ujung varises nya..dan alhamdulillah berhasil ketemu,,dan bisa dijahit..

untuk catatan,,jika varises vagina sudah ketauan dari sebelum lahiran,,pasti disarankan untuk cesar,,

mungkin banyak yg bilang proses melahirkan itu antara hidup dan mati,,klo menurut gue,,kudu ditambah,,,setelah melahirkannya,,sampai kondisi dikatakan normal,,itu juga termasuk pertarungan.🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s